Surga Bagi Orang Yang Berpuasa

  • Share

Paslen.com- Haii pasleners yang lagi semangat belajar belajar berpuasa sama dong aku juga lagi belajar dan belajar terus :). Allah swt menyediakan sebuah surga yng berisi segala kenikmatan bagi muslim yang bertaqwa. surga dan kenikmatan yang berada didalamnya Masyhur dikenal sebagai sesuatu yanjg tak pernah dilihat oleh mata, didengar ditelinga, atau terlintas dihati manusia. suatu tempat yang sangat spesia, unik dan autentik yang merupakan rahasia allah swt untuk makhluknya yang bertakwa.

Al-Quran memberitakan bahwa surga memiliki pintu-pintu. melalui pintu pintu itulah orang orang mulim yang beriman dari zaman awal dan akhir, juga nambi muhammad saw beserta umatnya akan berbondong bondong masuk kedalamnya. allah berfirman dalam surah shad ayat 49-50.

“Ini adalah kehormatan (bagi mereka). Dan sesungguhnya bagi orang orang yang bertakwa benar benar (disediakan) tempat kembali yang baik, (yaitu) surga Adn yang pintu pintunya terbuka bagi mereka ” (QS.Shad [38]: 49-50)

Allah mewajibkan umat Islam berpuasa di bulan Ramadan serta menjanjikan pahala yang berlimpah bagi orang-orang yang berpuasa. Karena pahala puasa sangat agung, Allah tidak menentukan jumlah pahalanya, akan tetapi Allah berfirman dalam hadits qudsi;

إلا الصوم فإنه لِي وأنا أجزي به

“Kecuali puasa, maka ia untuk-Ku dan Saya yang akan memberi pahalanya.”

Keutamaan bulan Ramadan banyak sekali, di antaranya Allah sediakan bagi orang-orang puasa pintu Ar-Rayyan. Nama ini yang ada dalam hadits muttafq alaihi dari hadits Sahl radhiallahu anhu dari Nabi sallallahu’alaihi wa sallam, beliau bersabda:

إِنَّ فِي الْجَنَّةِ بَابًا يُقَالُ لَهُ الرَّيَّانُ يَدْخُلُ مِنْهُ الصَّائِمُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ لَا يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ يُقَالُ أَيْنَ الصَّائِمُونَ فَيَقُومُونَ لَا يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ فَإِذَا دَخَلُوا أُغْلِقَ فَلَمْ يَدْخُلْ مِنْهُ أَحَدٌ (رواه البخاري، رقم 1763 ، ومسلم، رقم 1947)

“Sesungguhnya di surga ada pintu yang dinamakan Ar-Rayyan. Orang-orang yang berpuasa di hari kiamat masuk dari pintu itu. Tidak dibolehkan seorang pun memasukinya selain meraka. Lalu dikatakan, ‘Dimana orang-orang yang berpuasa?’ Mereka pun bangkit, tidak ada seorang pun yang masuk kecuali dari mereka. Ketika mereka telah masuk, (pintunya) ditutup dan tidak seorang pun masuk lagi.” (HR. Bukhari, 1763. Muslim, 1947)

Di antara hadits yang menjelaskan pahala puasa adalah, ‘Dari Abu Salamah dari Abu Hurairah berkata, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ (رواه البخاري،الإيمان/37)

“Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan dalam keadaan iman dan mengharapkan pahala, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari, Iman/ 37)

Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu berkata, Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam bersabda; Allah berfirman,

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ إِلَّا الصِّيَامَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ وَالصِّيَامُ جُنَّةٌ وَإِذَا كَانَ يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلَا يَرْفُثْ وَلَا يَصْخَبْ فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي امْرُؤٌ صَائِمٌ وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ يَفْرَحُهُمَا إِذَا أَفْطَرَ فَرِحَ وَإِذَا لَقِيَ رَبَّهُ فَرِحَ بِصَوْمِهِ (رواه البخاري، رقم 1771 )

“Setiap amal anak Adam adalah untuknya, kecuali puasa. Sesungguhnya dia untuk-Ku dan Aku yang akan membalasnya. Puasa adalah tameng, kalau salah di antara kalian ada yang berpuasa, maka janganlah berkata jorok dan jangan berbicara keras. Kalau ada orang yang menghinanya atau hendak menyakitinya, maka katakanlah, ‘Sungguh aku sedang berpuasa.’ Demi jiwa Muhammad yang ada di tangan-Nya. Bau mulut orang berpuasa lebih wangi di sisi Allah dibandingkan bau minyak kasturi. Bagi orang berpuasa akan mendapatkan dua kegembiraan; Gembira ketika berbuka dan gembira dengan puasanya ketika bertemu dengan Tuhannya.” (HR. Bukhari, no. 1771)

Kedua,

Telah diketahui bahwa surga mempunyai banyak pintu sebagaimana Firman Allah Ta’ala:

جَنَّاتُ عَدْنٍ يَدْخُلُونَهَا وَمَنْ صَلَحَ مِنْ آبَائِهِمْ وَأَزْوَاجِهِمْ وَذُرِّيَّاتِهِمْ وَالْمَلائِكَةُ يَدْخُلُونَ عَلَيْهِمْ مِنْ كُلِّ بَابٍ (سورة الرعد: 23)

“(yaitu) surga Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang saleh dari bapak-bapaknya, isteri-isterinya dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu.” (QS. Ar-Ra’du: 23)

Baca Juga : Makna Puasa dan Al-Quran

Dan firman-Nya, ‘Dan orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan dibawa ke dalam surga berombong-rombongan (pula). Sehingga apabila mereka sampai ke surga itu sedang pintu-pintunya telah terbuka, berkatalah kepada mereka penjaga-penjaganya: “Kesejahteraan (dilimpahkan) atasmu. Berbahagialah kamu! maka masukilah syurga ini, sedang kamu kekal di dalamnya.” (QS. Az-Zumar: 73)

Telah ada dalam sunnah yang shoheh pintunya ada delapan.

Dari Shal bin Sa’d radhiallahu anhu dari Nabi sallallahu alaihi wa sallam, beliau bersabda:

في الجنة ثمانية أبواب فيها باب يسمى الريان لا يدخله إلا الصائمون (رواه البخاري، رواه 3017 )

“Di surga ada delapan pintu. Di antaranya ada pintu yang dinamakan Ar-Rayyan. Tidak dibolehkan memasukinya kecuali orang-orang yang berpuasa.” (HR. Bukhari, no. 3017)

Dan dari Ubadah radhiallahu anhu dari Nabi sallallahu’alahi wa sallam, beliau bersabda;

من شهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له وأن محمدا عبده ورسوله وأن عيسى عبد الله ورسوله وكلمته ألقاها إلى مريم وروح منه والجنة حق والنار حق أدخله الله الجنة من أبواب الجنة الثمانية أيها شاء على ما كان من العمل (رواه البخاري، رقم 3180 ومسلم، رقم 41)

“Barangsiapa bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan Allah saja, tidak ada sekutu bagi-Nya dan Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya, Isa adalah hamba dan utusan-Nya serta Kalimat yang ditiupkan kepada Maryan dan Ruh dari-Nya. Surga adalah benar, neraka adalah benar. Maka Allah akan memasukkannya ke surga yang pintunya ada delapan, mana saja yang dia inginkan, apapun amal yang dilakukannya.” (HR. Bukhari, no. 3180 dan Muslim, no. 41)

Di antara kemuliaan Allah terhadap umat ini, (Allah) membuka semua pintu surga di bulan Ramadan, bukan hanya satu pintu. Barangsiapa yang mengatakan bahwa surga ada pintu yang bernama ‘Pintu Ridwan’ maka dia harus menghadirkan dalil.

Dari Abu Hurairah radhiallahu’anhu berkata, Rasulullah sallallahu’alaihi wasallam bersabda:

إذا دخل رمضان فتحت أبواب الجنة وغلقت أبواب جهنم وسلسلت الشياطين (رواه البخاري، رقم 3035 ومسلم، رقم 1793 )

”Apabila datang bulan Ramadan, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan setan-setan dibelenggu.” (HR. Bukhari, no. 3035 dan Muslim, no. 1793)

Baca Juga : Makna Puasa Mempersempit Jalan Setan

Kami memohon kepada Allah agar dimasukkan ke dalam Surga yang penuh kenikmatan. Shalawat semoga terhaturkan kepada Nabi kita Muhammad. *** Semoga Bermanfaat

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *